...

Pencemaran udara merupakan masalah yang menjadi perhatian adalah tidak ada kepentingan ekologi lagi untuk menjadi bagian dari harian kehidupan setiap orang, terutama mereka yang terus menderita akibat dari awan beracun meliputi langit kota-kota besar. Kita menyadari masalah ini, dan itulah mengapa kami ingin mendedikasikan artikel ini untuk pencemaran udara lingkungan sebagai masalah kepentingan universal, dan yang solusinya tidak hanya di tangan pemerintah dan perusahaan multinasional, tetapi kita semua dapat berkontribusi sebutir pasir untuk mencoba mengekang situasi yang berkembang tidak menguntungkan dalam menghadapi teknologi baru dan kemajuan ekonomi.

Bukti paling jelas yang tidak dapat diabaikan oleh siapa pun adalah awan polusi udara yang terkenal yang bisa kita semua lihat dengan mata telanjang di atas kota-kota besar, tetapi ada bentuk-bentuk lain dari polusi udara yang kurang terdeteksi atau terlihat dengan konsekuensi fatal bagi kesehatan masyarakat. Makhluk hidup dan ekosistem, yang secara bertahap menyebabkan pemanasan global dengan konsekuensi bencana.

Asal dan penyebab pencemaran udara

Selama jutaan tahun kehidupan di planet ini, selalu ada emisi racun alami ke atmosfer, seperti yang dihasilkan oleh gas selama letusan gunung berapi, tetapi efek ini tidak permanen, seperti yang telah terjadi dua ratus tahun yang lalu. mereka terjadi dari revolusi industri dan pertumbuhan demografis yang konstan, dan yang telah dinamai kontaminasi atmosfer.

Polusi udara dianggap sebagai emisi ke atmosfer unsur-unsur beracun yang dihasilkan oleh aktivitas manusia.

Di antara gas pencemar utama di udara adalah karbon dioksida yang dipancarkan oleh semua makhluk hidup saat melakukan fungsi pernapasan.

Tetapi selain karbon dioksida, ada jenis lain dari polutan atmosfer , seperti gas metana, yang diproduksi dalam proses dekomposisi bahan organik, dan berasal dari ternak, juga CFCS terkenal, yang saat ini dilarang yang telah digunakan dalam semprotan dan untuk menggunakan refrigeran atau sulfur dioksida yang bertanggung jawab di antara komponen-komponen lain untuk hujan asam.

Konsekuensi dari pencemaran udara

Konsekuensi pertama dari polusi polutan atmosfer adalah peningkatan dan perburukan penyakit pernapasan dan kardiovaskular pada orang yang tinggal di pusat kota besar, atau dekat dengan sumber industri yang melepaskan produk beracun ke atmosfer. Diperkirakan sekitar 3% dari penerimaan di rumah sakit di negara kita dihasilkan oleh penyakit yang berkaitan dengan tingkat polusi udara.

Efek serius lain dari polusi udara adalah apa yang disebut " efek rumah kaca " dan penghancuran lapisan ozon, yang di satu sisi membantu menyebabkan pemanasan global yang cepat dengan konsekuensi yang merusak bagi pemeliharaan ekosistem yang ada, perubahan iklim, penggurunan daerah yang luas, naiknya permukaan laut, lenyapnya tanah yang saat ini sesuai dengan negara, proliferasi serangga, dan kepunahan banyak spesies, pada saat yang sama dengan lapisan yang melindungi kita dari aksi langsung dari Sinar ultraviolet, juga meningkatkan risiko luka bakar dan kanker kulit.

Polusi lingkungan juga menghasilkan hujan asam, terutama terdiri dari asam nitrat dan asam sulfat, yang selain berasal dari gunung berapi dan bahan organik yang terurai, terutama dihasilkan oleh buangan ke atmosfer yang disebabkan oleh penggunaan bahan bakar dalam aktivitas manusia.

Sistem untuk pengendalian polusi dan solusi atmosfer

Pada tingkat umum sudah ada kesadaran kolektif tertentu tentang masalah pemanasan global, dan dampak pencemaran udara pada kesehatan dan masa depan kita, berkat kerja para pencinta lingkungan, tetapi pada tingkat individu dan bisnis kita masih jauh dari mencapai sikap. dan perilaku yang menghormati alam, memprioritaskan kenyamanan, semangat konsumen, dan manfaat ekonomi.

Oleh karena itu diperlukan tindakan pemerintah dalam arti mengeluarkan undang-undang yang mewajibkan untuk mengurangi emisi gas-gas pencemar ke atmosfer, di tingkat warga dan industri, serta perjanjian antara negara-negara yang berkomitmen untuk melakukan tindakan yang mendukung suatu pertumbuhan yang berkelanjutan, melalui peraturan yang memprioritaskan kepatuhan pada langkah-langkah, dan sanksi bagi mereka yang tidak memenuhi komitmen dan kewajiban mereka.

Pemerintah saat ini memfokuskan langkah-langkah pada tindakan pencegahan dan strategi untuk mengurangi emisi di sumbernya, untuk meningkatkan kualitas udara, sambil menghasilkan penghematan sumber daya, alih-alih mencoba untuk mengurangi efek begitu mereka telah diproduksi dan bahwa dalam beberapa kasus memiliki konsekuensi yang tidak dapat diubah.

Tindakan pencegahan didasarkan pada studi dan kontrol polutan udara utama :

  • Di satu sisi, sumber emisi polutan dan jenis proses di mana mereka dihasilkan, jenis zat beracun, dan efek spesifik dipelajari.
  • Pemantauan meteorologi konstan dan studi mendalam tentang kualitas udara di atmosfer juga dilakukan.
  • Dalam pengertian yang sama, ia bertaruh pada kesadaran melalui pendidikan lingkungan di semua strata sosial, dan melalui media.
  • Adopsi peraturan di tingkat internasional, negara bagian, regional dan kota untuk menyesuaikan dan mengatur perilaku dan kegiatan.
  • Infrastruktur manajemen lingkungan sesuai dengan pedoman yang ditetapkan.

Analisis dan studi variabel yang terlibat dalam pembangunan ekonomi juga ditetapkan untuk mencapai keseimbangan antara kebutuhan dan solusi, di antaranya adalah penilaian dampak lingkungan, efisiensi energi dan rencana penghematan, rencana perencanaan kota, antara lain.

Artikel Lainnya

Contoh Limbah B3 Berdasarkan Jenisnya

30-03-2020 2,790
Lanjut baca

Pengolahan Limbah B3 Sebagai Salah Satu Cara Penanganan

23-03-2020 5,281
Lanjut baca

Peraturan SMK3 dalam PP 50 tahun 2012

18-03-2020 244
Lanjut baca

Sertifikat SMK3. Apa bedanya dengan ISO 45001?

03-03-2020 1,474
Lanjut baca

7 Prinsip Dalam Pembahasan ISO 9001 tahun 2015

15-04-2020 258
Lanjut baca