...

Pada limbah dari bahan berbahaya dan beracun ( B3 ) adalah yang sifatnya berbahaya bagi lingkungan dan kesehatan manusia. Limbah berbahaya ini dapat berasal dari banyak sumber, dari industri, produksi kimia, atau dihasilkan oleh jenis industri lainnya. Limbah ini dapat terjadi di wilayah bagian mana saja dan dapat menyebabkan kerusakan karena pengolahan limbah B3 yang tidak memadai, dan konsekuensinya bisa sangat negatif. Misalnya, orang yang tinggal di dekat lokasi yang digunakan untuk pembuangan limbah mungkin berada dalam posisi yang sangat rentan.

Untuk semua alasan ini, pemerintah secara ketat mengatur pengelolaan limbah berbahaya dan residu. Dan dengan demikian dapat memperbaiki masalah yang ada dan bahkan mencegah kerusakan di masa depan. Penghancuran jenis limbah B3 ini harus dilakukan oleh pengelola limbah resmi.

Kapan Limbah Dianggap Berbahaya?

Tidak semua limbah dianggap beracun atau berbahaya. Untuk memiliki pertimbangan ini, mereka harus memenuhi serangkaian karakteristik.

Meskipun tidak semua karakteristik diperlukan untuk mempertimbangkan limbah bahan berbahaya dan beracun, untuk menjadi seperti itu harus menjadi unsur:

  • Mudah meledak atau mudah meradang
  • Beracun dan / atau ekotoksik
  • Mengiritasi
  • Pengoksidasi
  • Berbahaya
  • Dengan sifat karsinogenik
  • Korosif
  • Menular
  • Mutagenik

Fakta mematuhi ini pada limbah bahan berbahaya dan beracun dan, oleh karena itu, perawatannya harus khusus dan berkualitas.

Cara Penanganan Limbah B3 

Ada beberapa cara dalam penanganan limbah B3. Itu selalu terbaik untuk mengurangi jumlah limbah di sumbernya, atau bahkan mendaur ulang bahan yang dapat digunakan kembali secara produktif. Namun, langkah-langkah ini tidak menyelesaikan masalah pembuangan limbah ini.

Beberapa penanganan limbah B3, dengan beberapa metode yang dapat diterapkan:

Metode kimia

Beberapa perlakuan kimia adalah pertukaran ion, oksidasi dan reduksi, pengendapan kimia, dan netralisasi . Metode ini digunakan untuk mengubah limbah berbahaya menjadi gas tidak beracun, dengan memodifikasi sifat kimianya.

Sebagai contoh, sianida dapat melalui proses oksidasi menjadikan residu beracun ini sebagai produk tidak beracun. Proses kimia lainnya adalah pemisahan air, yang memungkinkan air diekstraksi dari beberapa residu organik, dan kemudian dihilangkan melalui pembakaran.

Metode termal

  • Metode ini menggunakan suhu tinggi untuk pembakaran bahan. Metode termal tidak hanya dapat mendetoksifikasi beberapa bahan organik, tetapi juga menghancurkannya sepenuhnya.
  • Ada peralatan termal khusus yang digunakan untuk pembakaran limbah padat, cair atau lumpur.
  • Meskipun efektif dalam metode ini, tetapi, dan itu adalah bahwa pembakaran limbah berbahaya dengan metode termal dapat menyebabkan polusi udara.

Metode biologis

Ini digunakan untuk pengolahan limbah organik, seperti yang berasal dari industri minyak. Salah satu metode pengolahan limbah berbahaya biologis adalah budidaya tanah.

Teknik ini terdiri dari pencampuran residu dengan permukaan tanah di area tanah yang cocok. Beberapa jenis mikroba dapat ditambahkan untuk memetabolisme limbah dan beberapa nutrisi.

Ada kasus di mana bakteri yang dimodifikasi secara genetik digunakan. Mikroba juga digunakan untuk menstabilkan limbah berbahaya. Proses ini disebut bioremediasi. Perlu dicatat bahwa tanah ini tidak cocok untuk menanam.

Metode fisik

Sementara metode di atas memanipulasi bentuk molekul limbah, perawatan fisik terdiri dari berkonsentrasi, memadatkan atau mengurangi volume limbah. Beberapa proses yang digunakan adalah evaporasi, flotasi, sedimentasi dan filtrasi.

Proses lain yang telah menjadi sangat populer adalah pemadatan, yang terdiri dari limbah enkapsulasi dalam aspal, plastik atau beton. Enkapsulasi menghasilkan massa padat yang tahan terhadap pencucian. Limbah tersebut juga dapat bercampur dengan fly ash, air, dan kapur untuk membentuk jenis lain yang menyerupai semen.

Siapa yang bertanggung jawab atas pembuangan limbah berbahaya?

Melakukan proses pembuangan limbah dari bahan berbahaya dan beracun bukanlah sesuatu yang dapat dilakukan siapa pun, tetapi Anda harus dilatih untuk itu dan memiliki sertifikasi yang sesuai untuk itu.

Perusahaan harus memiliki semua sertifikasi dan profesional berkualifikasi tinggi yang memungkinkan untuk melakukan pekerjaan menghilangkan limbah bahan beracun dan berbahaya tanpa menunjukkan bahaya bagi pihak ketiga.

Jika Anda ingin membuang limbah berbahaya di tingkat industri, selalu bertaruh pada perusahaan bersertifikat. Ini akan memastikan tidak hanya bahwa mereka memiliki profesional yang tepat, tetapi bahwa mereka telah dievaluasi dan divalidasi oleh lembaga-lembaga negara yang bertanggung jawab untuk mengendalikan perawatan pelepasan ini.

Artikel Lainnya

Peraturan SMK3 dalam PP 50 tahun 2012

18-03-2020 146
Lanjut baca

Sertifikat SMK3. Apa bedanya dengan ISO 45001?

03-03-2020 897
Lanjut baca

Contoh Limbah B3 Berdasarkan Jenisnya

30-03-2020 994
Lanjut baca

Dampak Pencemaran Udara Dari Emisi Bagi Lingkungan

09-04-2020 384
Lanjut baca

7 Prinsip Dalam Pembahasan ISO 9001 tahun 2015

15-04-2020 119
Lanjut baca